jalan2 berlanjut ke tual

Begitu dapet kepastian dari bos kalo aku kudu ke ambon trus ke tual , aga takut juga. Bukan ambon yang bikin aku ngeri, juga bukan konflik sara yang pernah terjadi di sana. aku ngeri akan tual. Di mana seh tual? Sebelah mana ambon? Untuk menenangkan hati, aku kudu kenalan dulu. Supaya ga bleng banget gitu. Supaya rada pede (dikit….) Jujur aja, geografiku jelek banget. Aku googling nyari lokasi tual. Alamak……., kepulauan yang lumayan jauh juga dari ambon. Tapi tugas tetaplah tugas. Tugas negara yang kudu di emban. Tugas jalan-jalan, Heheheh…..

Semalam menginap di Ambon, dilanjut ke Tual. Penerbangan Ambon Tual dilayani oleh Trigana n Wings. Susah juga menyesuaikan jadwal tu penerbangan dengan jadwal SPJ-ku. Jadinya Senin n Jumat di Ambon, Selasa – Rabu – Kamis di Tual. Berangkat dari ambon pukul 13.00 lebih (lebihnya banyak! Heheheh, biasalah, ngaret).

Perjalanan Ambon – Tual ditempuh sekitar 1 jam 30 menit. Lagi boring-boringnya liat keluar jendela dengan pemandangan laa….uuuuuttt mulu, tiba2 dikejauhan aku liat pesawat yang terbang sejalan dengan pesawatku. Menyusul pesawatku sebenarnya. Ternyata itu pesawat Wings juga dari ambon menuju Tual. Ah…. ternyata bukan di darat aja terjadi nyusul menyusul. Tapi di udara juga, Hebat!!! Mungkin yang jalannya ngurut cuman kereta api. Ya iya lah, wong jalurnya cuman itu. Gimana mo nyusul???

Perjalanan ambon tual ini alhamdulillah ada temen dari satker ambon, pa Luther Siruang. Beliau ditugaskan untuk membereskan renovasi gedung kantor satker Tual yang didanai dari DIPA satker Ambon. Jadi tiba di bandar udara Dumatubun Langgur – Tual ga kaya orang bego yang celinguk sana sini.

Baru turun dari pesawat Trigana, sekitar pukul 17.00 WITA, jadi fotonya gelap ya.

tual1 tual2

tual3Rumah makan mba iim, aku pesen cumi saos tiram kalo lisa (anak lampung yang ‘tersesat’ di tual, yang pake kudung n baju merah difoto tu…) pesen cumi saos madu. Nyam…. nyam…. nyam….

Pemandangan Tual dari tingkat tiga hotel Asnolia

tual4 tual5

Kantor tercinta

tual6

Oleh-oleh khas tual katanya kacang botol. Menurut bocoran dari lisa, bentuknya kaya kacang bali, cuman dimasukkin ke botol. Aku jadi heran, kenapa seh oleh2 dari tual n ambon kudu dikemas pake botol? Kayu putih dari ambon juga pada di botolin Ah… botolnya aja dah berat! Belum lagi kalo pecah, berabe dah!!

Harga2 di tual ajaib juga lho. Aqua galon refill 30rb, kalo yang refil2an 10 rb. Kangkung or bayem 3 ikat sedeng 5rb. Ah… di tempatku mah 2 iket gede 1500. itu di tukang sayur, kalo dipasar bisa lebih murah lagi.

Temen2 di tual suka ngeluh dengan keadaan ini. Biaya hidup tinggi mendekati biak (irian jaya) tapi pendapatan kecil, disamaain ama ambon. Temen2 di biak seh masih mending dapat tunjangan kemahalan dari pemda setempat (eh, bener ga seh ada tunjangan kemahalan?) Berdasarkan peraturanpun,  SPJ ku ke sini ternyata paling rendah dibanding SPJ ke tempat yang lain. Kenapa ya?



No comments yet

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: